Pencarian






Artikel Terkini


KRIMINALISASI DOKTER YANG DIKECAM

Kamis, 27 Februari 2014, 11:31 | 0 Komentar

Dr Paulus Januar, drg, MS Laboratorium Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Prof. DR Moestopo…
Lanjutkan membaca »

Satgas Awasi Pelaksanaan JKN

Kamis, 16 Januari 2014, 22:34 | 0 Komentar

Penulis : Rosmha Widiyani | Minggu, 12 Januari 2014 | 09:09 WIB
Lanjutkan membaca »

SJSN KESEHATAN DAN SUBSIDI BBM

Sabtu, 13 Juli 2013, 09:11 | 0 Komentar

SJSN (Sistem Jaminan Sosial Nasional) bidang Kesehatan
Lanjutkan membaca »

90 Persen Tukang Gigi Tak Berizin

Minggu, 28 April 2013, 00:23 | 0 Komentar

TEMPO.CO, 16 Januari 2013. Bandung-Sebanyak 90 persen dari sekitar 75 ribu tukang gigi di Indonesia…
Lanjutkan membaca »

PDGI hargai putusan MK terkait tukang gigi

Selasa, 09 April 2013, 07:52 | 0 Komentar

Senin, 18 Februari 2013 14:40 WIB | Jakarta (ANTARA News) - Pengurus Besar Persatuan Dokter…
Lanjutkan membaca »
Artikel Lainnya »

dentistry for website.jpg

PERMENKES MENGGUBAH KOMPETENSI PERAWAT GIGI

Jumat, 26 April 2013, 16:38

Selama ini perawat gigi menjadi mitra kerja dokter gigi. Baru-baru ini, Menteri Kesehatan telah mengeluarkan Permenkes (Peraturan menteri Kesehatan) No 58 tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pekerjaan Perawat Gigi sebagai perubahan dari ketentuan sebelumnya. Pada Permenkes tersebut dilakukan penataan mengenai perawat gigi termasuk kompetensinya.

 Perawat gigi merupakan lulusan pendidikan perawat gigi  yang melakukan pelayanan asuhan keperawatan gigi dan mulut promotif, preventif, dan kuratif sederhana yang diberikan kepada individu, kelompok, dan masyarakat yang ditujukan untuk meningkatkan derajat kesehatan gigi dan mulut. Perawat Gigi adalah salah satu unsur pemberi pelayanan kesehatan gigi di institusi pelayanan kesehatan seperti Rumah Sakit, Puskesmas dan sarana kesehatan lainnya yang secara nyata telah membaktikan dirinya di Indonesia sejak tahun 1953 yaitu pada kelulusan pertama Sekolah Pengatur Rawat Gigi (SPRG). Kemudian pada 13 September 1996 berdiri Persatuan Perawat Gigi Indonesia (PPGI).

Saat ini terdapat berbagai jenis dan jenjang pendidikan perawat gigi yang meliputi:

a. Perawat Gigi lulusan SPRG;

b. Perawat Gigi lulusan D 3 Kesehatan Gigi atau Keperawatan Gigi; dan

c. Perawat Gigi lulusan D 4 Keperawatan Gigi (D 4 Perawat Gigi Pendidik / D 4 Keperawatan Gigi)

Kini SPRG sudah tidak ada lagi, namun muncul SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) kesehatan gigi yang antara lain meluluskan perawat gigi. Selain itu telah terdapat pendidikan jenjang starta satu (S1) keperawatan gigi.

 PEKERJAAN PERAWAT GIGI

Berdasarkan  Permenkes No 58 tahun 2012, perawat gigi dapat menjalankan pekerjaan keperawatan gigi secara mandiri dan/atau bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan. Perawat gigi yang menjalankan pekerjaan keperawatan gigi secara mandiri harus berpendidikan minimal D 3 Kesehatan Gigi atau Keperawatan Gigi.

 Perawat Gigi memiliki kewenangan untuk melakukan pelayanan asuhan keperawatan gigi dan mulut meliputi:

a. upaya peningkatan kesehatan gigi dan mulut;

b. upaya pencegahan penyakit gigi;

c. tindakan medik dasar pada kasus penyakit gigi terbatas; dan

d. pelayanan higiene kesehatan gigi.

Perawat Gigi yang melakukan pekerjaannya secara mandiri hanya memiliki kewenangan melakukan upaya peningkatan kesehatan gigi dan mulut serta upaya pencegahan penyakit gigi.

 

Upaya peningkatan kesehatan gigi dan mulut yang merupakan kewenangan perawat gigi meliputi:

a. penyuluhan kesehatan gigi dan mulut kepada individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat;

b. pelatihan kader; dan

c. penggunaan alat peraga gigi.

 Upaya pencegahan penyakit gigi merupakan kewenangan perawat gigi meliputi:

a. pemeriksaan plak;

b. teknik sikat gigi yang baik;

c. pembersihan karang gigi;

d. pencegahan karies gigi dengan Uuor dengan teknik kumur-kumur dan pengolesan fluor pada gigi; dan

e. pengisian pit dan fissure gigi dengan bahan fissure sea/ant.

 Tindakan medik dasar pada kasus penyakit gigi terbatas yang merupakan kewenangan perawat gigi meliputi:

a. tindakan kegawatdaruratan pada kasus gigi dan mulut sesuai dengan

standar pelayanan; dan

b. perawatan pasca tindakan yang hanya dapat dilakukan berdasarkan permintaan dari dokter gigi.

 Pelayanan higiene kesehatan gigi yang merupakan kewenangan perawat gigi meliputi:

a. higiene petugas kesehatan gigi dan mulut;

b. sterilisasi alat-alat kesehatan gigi;

c. pemeliharaan alat-alat kesehatan gigi;

d. lingkungan kerja; dan

e. pencegahan infeksi silang.

 

Berdasarkan pelimpahan tindakan secara tertulis dari dokter gigi atau penugasan Pemerintah sesuai kebutuhan, Perawat Gigi dapat melaksanakan tindakan medik terbatas dalam bidang kedokteran gigi yang meliputi:

a. pencabutan gigi sulung dan gigi tetap satu akar dengan topikal atau infiltrasi anastesi; dan

b. penambalan gigi satu atau dua bidang dengan glass ionomer, bahan amalgam atau bahan lainnya.

Penugasan Pemerintah tersebut diberikan kepada Perawat Gigi yang bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan milik pemerintah.

 

MENGUBAH KOMPETENSI

Permenkes No 58 tahun 2012 merupakan perubahan dari ketentuan sebelumnya. Dengan diberlakukannya Permenkes No 58 tahun 2012, dinyatakan tidak belaku lagi ketentuan mengenai perawat gigi sebelumnya yaitu Keputusan Menteri Kesehatan No. 378/Menkes/SK/III/2007 tentang Standar profesi Perawat Gigi. Pada Kepmenkes No. 378/Menkes/SK/III/2007 yang sudah dinyatakan tidak berlaku, kompetensi perawat gigi terdiri atas:

1. Manajemen

2. Pengawasan Penularan Penyakit (Cross Infection Control)

3. Pemeliharaan dan Penggunaan Peralatan

4. Peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit gigi dan mulut

5. Perlindungan Khusus

6. Tindakan Asuhan Keperawatan di Klinik:

7. Rujukan

8. Peneliti

9. Hukum dan perundang - undangan

10. Asisten dokter gigi

11. Asisten Dokter Gigi Spesialis

12. Sikap

 Pada Kepmenkes tersebut  tindakan Asuhan Keperawatan di Klinik yang dapat dilakukan perawat gigi meliputi:

- Pencabutan gigi sulung dengan topikal anaesthesi dan infiltrasi anaesthesi.

- Pencabutan gigi tetap akar tunggal dengan infiltrasi anaesthesi.

- Preparasi kavitas dan penumpatan (gigi sulung dan gigi tetap pada satu/dua permukaan menggunakan amalgam, silikat,dsb).

- Preparasi kavitas dengan excavator dan penumpatan dengan ART.

- Pertolongan pertama (first aid/relief pain) trepanasi gigi gangraen dengan periapikal absces

 Kemudian pada Kepmenkes No. 378/Menkes/SK/III/2007 terdapat bagian yang mengundang kontroversi pro kontra  yaitu mengenai kemampuan tambahan bagi Perawat Gigi yang akan bekerja dengan tugas limpah yang meliputi:

1. Pencabutan Gigi:

Mencabut gigi, drainase abscess dan perawatan infeksi dalam mulut.

Merawat komplikasi pasca operasi seperti dry socket dan pendarahan.

Anastesi lokal yang tepat dan secara efektif dan aman (baik blok maupun lokal).

Pencabutan gigi-gigi tetap dan gigi-gigi sulung.

2. Konservasi Gigi:

preparasi kavitas dan penumpatan gigi ( gigi sulung dan gigi tetap pada semua kelas kavitas kecuali kelas IV menggunakan almagam, silikat, dsb) menggunakan high speed atau low speed.

Dengan diberlakukannya Permenkes No 58 tahun 2012 maka kompetensi maupun kemampuan tambahan bagi perawat gigi pada Kepmenkes No 378/Menkes/SK/III/2007 dinyatakan tidak berlaku lagi.

PERAWAT GIGI PADA KEDOKTERAN GIGI KELUARGA

Pada Pedoman penyelenggaraan Pelayanan Kedokteran Gigi Keluarga yang dikeluarkan Direktorat Bina Pelayanan Medik Dasar, Direktorat Jendral Bina Pelayanan Medik, Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2006), mengenai ruang lingkup pekerjaan perawat gigi meliputi:

a. Pelayanan darurat: mengurangi rasa sakit

b. Pelayanan pencegahan:

      1. Topikal

      2. Skaling supra gingiva

      3. ART

      4. Fissure sealant

      5. Tumpatan 1 bidang untuk usia di bawah 15 tahun

      6. Pendidikan kesehatan gigi dan konseling (kunjungan rumah)

      7. Survei kesehatan gigi

c. Manajemen

      1. Membuat POA (plan of Action) hasil survei/mentabulasi data

      2. Resepsionis

      3. Pencatatan rekam medik

      4. Laporan evaluasI

d. Dental assistant

e. Sterilisasi

 (pj)

 DOkumen terkait dapat diunduh pada bagian download situs web ini:

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 378/Menkes/SK/III/2007 TENTANG STANDAR PROFESI PERAWAT GIGI

PERATURAN MENTERI KESEHATANREPUBLIK INDONESIA NOMOR 58 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN PEKERJAAN PERAWATGIGI


Telah dilihat: 10141 | Apakah anda suka dengan berita ini?: Suka (139)| Tidak Suka (185)

Komentar

... belum ada komentar

Tulis Komentar

« Masukkan teks yang ditampilkan di dalam kotak (tidak case sensitive)